my life, my journey, my world

my life, my journey, my world

membuat passport di imigrasi online

Kira-kira 2 minggu yang lalu , saya membulatkan tekad untuk perpanjang passport yang sudah expired akhir tahun 2013 lalu. Setelah berfikir panjang dan mumpung ada waktu, ada baiknya ngurus passport ini, barangkali diperlukan nanti sekaligus mengurus passport untuk Bagas (3yo). Teman-teman dikantor rata2 sudah punya passport, Ok berarti harus ngurus sendiri nih. Namun salah satu teman memberitahukan untuk mencoba buat passport online. #katanya sekarang mudah kok .. Jadilah browsing di web imigrasi, langsung deh tuh ketemu. Tapi tidak ada how to -nya .. Huhuhu. Saya langsung akses web-nya http://ipass.imigrasi.go.id:8080/xpasinet/faces/InetMenu.jsp , setelah ngisi-ngisi data di satu page, klik lanjut.. trs kok ga ada notifikasi ya.  Cek email ga ada .. coba nunggu sampai seminggu ga ada juga, akhirnya cek spam email ga ada juga. Nah lohhh ^_^v. Dengan lunglai sambil buka lagi web imigrasi, klik tab “kirim ulang email pra permohonan personal” , ternyata email tidak dikenal, OMG .. dengan sangat menyesal kenapa ga dari kemarin2 coba cek tab “kirim ulang email pra permohonan personal”. Sudahlah .. yuuk submit lagi dari awal😦 .. tapi kok ga bisa dibuka ya imigrasi onlinenya,

Error page Imigrasi Online

Error page Imigrasi Online

“silahkan mencoba beberapa saat lagi” .. nunggu dua hari error terus, arghh .. dihari ketiga kucoba akses pagi-pagi .. ndilalah bisa.

STEP pengisian DATA ONLINE kemarin sbb :

tampilan page imigrasi online

tampilan page imigrasi online

  1. Akses web http://ipass.imigrasi.go.id:8080/xpasinet/faces/InetMenu.jsp, pilih tab “pra permohonan personal”.
  2. Pilih jenis permohonan yang sesuai misal E-passport, 48H , perpanjangan, dll .                                          Saya pilih perpanjangan (coba submit e-passport ternyata di imigrasi Karang Tengah tidak melayani pembuatan e-passport) , dan passport baru 48H untuk bagas.
  3. Isi semua data yang diperlukan sesuai dokumen yang ada, alamat email yang aktif dan pilih lokasi kantor imigrasi yang dimau.  Kebetulan kemarin  saya pilih “unit layanan wilayah II Jaksel”  di karang tengah, Cinere. Lumayanlah ga begitu jauh dari rumah, berhubung bawa bocah dan sekaligus nyobain tempat baru.
  4. klik lanjut, ada page 2 – isian tentang nama ortu, tanggal lahir dan tempat lahir ortu beserta suami             Klik lanjut lagi.. selesai deh .  Ga lama kemudian muncul email notifikasi di email saya dari spri@imigrasi.go.id  dengan subject  [SPRI] Pendaftaran Paspor Online atas nama ..

Nah .. ketika saya buka page baru lagi untuk buat passport anak .. Bagas .. stepnya kurang lebih sama, tapi ketika klik lanjut ada error “email anda sudah terdaftar”, jadilah pake email lain .. hihi alhamdulillah bisa . Berati primary key nya email yah untuk imigrasi online ini .

untuk isian data online anak :

  1. isi sesuai dokumen yang ada
  2. karena belum ada KTP,  field ID diisi dengan NIK anak (liat di KartuKeluarga ).
  3. Untuk field ID anak ini saya isi tgl expirednya 5 thn dari tgl pembuatan KK .#soalnya rerata KTP berlaku  5y

STEP pembayaran di bank  & konfirmasi kedatangan

Ketika saya buka email notifikasi dari XPRI, isinya tentang konfirmasi , pembayaran ke bank BNI via teller (dilakukan dalam 5 hari kerja), dan step selanjutnya yang harus dilakukan. Jangan lupa print PDF confirmation (attach di email) untuk dibawa ke bank.

  1. Antri di teller , berikan print PDF file, dan tellernya sudah paham ternyata. Jadi langsung dikonfirm biaya pembuatan passport baru / perpanjangan adalah 355 ribu + 5 ribu biaya administrasi.                              Total 360 ribu ^_^.    Karena dua orang ( plus Bagas ) jadi total 720ribu.
  2. Simpan bukti bayar dan jurnal dari bank ini karena ini sebagai bukti pembayaran ke pihak imigrasi
  3. Langsung buka email dari XPRI tadi, klik lanjut  (lanjutan dari proses permohonan) .. setelah itu diarahkan ke web imigrasi untuk mengisi no jurnal bank dan tanggal kedatangan ke imigrasi untuk sesi interview dan foto . Pilihan saya saat itu adalah 26,27,28,29,30 Januari 2015, dan saya memilih tanggal 27 Jan 2015🙂
  4. Dapat konfirmasi email ke2  dari XPRI, isinya mengenai konfirmasi kedatangan, dan file PDF 2 lembar          — print dan Isi PDF form ini dengan lengkap ya , kecuali PDF page 2 untuk diisi oleh petugas.

Persiapan Dokumen sebelum ke imigrasi (asli dan fotocopy )

  • KTP
  • Passport lama (kalau ada )
  • Kartu keluarga
  • Akte kelahiran
  • Ijazah terakhir ( ini akhirnya ga dipake ^^ )

Persiapan dokumen anak sebelum ke imigrasi (asli dan fotocopy )

  • Kartu keluarga
  • KTP Ayah Ibu (dicopy dilembar yang sama)
  • Passport Ayah Ibu  (dicopy dilembar yang sama)
  • Surat nikah ortu lembar I dan II
  • Matrai  #malam sebelum ke kantor imigrasi, mampir fotocopy dekat rumah ga ada, indomaret juga ga ada😦

STEP Kedatangan ke Imigrasi, Interview dan foto

Di email tertulis kedatangan ke imigrasi pukul 8-14 sore. Kebetulan saya datang jam 8.30 pas hujan (dan jalanan pasti muacetos).

  • Ambil antrian online ya, jangan sampai ketuker, soalnya antrian non-online lbh panjang.
  • tunggu nama dipanggil.
  • Jika dokumen lengkap, maka akan dikasih nomor antrian untuk sesi interview dan poto

Pas datang jam 8.30 langsung masuk, tapi bingung satpam ga ada, informasi ga ada haha. Dengan PeDe tanya pak Satpam yg lagi nge-print antrian untuk Interview dan foto, ternyata memang beliau satpamnya dan kebetulan pas banget beliau yang handle antrian aplikasi online. Dapat antrian 18 dan 19, sementara antrian yang sudah berjalan no 13. Pemeriksaan dokumen ini sangat cepat berjalan , jadi ga usah kemana2 dulu ya, kalaupun memang ada yg kurang dokumennya , nanti bisa antri lagi .. tapi cepet kok.

Ketika pemeriksaan dokumen anak, bapak petugas memberikan izin orang tua (karena anak masih dibawah umur) untuk ditandatangani oleh kedua ortu diatas matrai. Nah .. ayahnya bagas kan ga ada, bingung deh .. ketika saya tanya ke pak petugas

  • Me :                 pak, kalau ayahnya ga ada gimana pak ?
  • Pak Petugas :  gpp kok , kita tunggu sampai jam 14 disini
  • Me :                 bapaknya ga dijakarta pak, dinasnya diluar kota
  • Pak Petugas :  tunggu ya Bu, saya tanya sebentar. Lalu pak petugas memberikan solusi untuk scan form surat ijin ortu, kirim ke ayahnya, nanti ayahnya tandatangan, trus kirim balik ke ibu lalu diprint .  Lalu pak petugas minta pak Satpam mem-printkan nomor antrian untuk interview dan foto
  • Me :                 welldone, oke pak, sip  #jadi walau ada dokumen yang kurang tetap diambilkan nomor antrian interview n foto ^_^

Untung diseberang ada Snappy, mulailah proses tek tok email ini untuk scan and print dengan ayah yang nun jauh disana. Alhamdulillah kelar juga .. daaaaan bocahnya udah rewel hihihi.

  • ngambil antrian lagi untuk diperiksa, kebetulan antrian kosong .. alhamdulillah langsung di-cek dokumen
  • lolooooos , langsung naik ke lantai 2 untuk antri .. sambil melirik jam tangan 9.30 .. fiuhh

STEP Interview dan Foto

  • masukin dokumen ke bapak petugas yang bertugas
  • tunggu nama dipanggil
  • interview dan poto , selesai ^_^

Ketika masuk ke ruangan interview, karena kami sepaket (saya dan bagas) langsung masuk berdua. Tapi didalam masih nunggu orang yang lagi proses. Dan Bagas terlihat sudah agak bosan, jadi dia nyanyi-nyanyi sambil teriak. Ga lama dibecandain sama bapak petugas nya #untung petugasnya welcome sama anak2.

  • bagas           : A B C D E F G *nyanyi A B C
  • pak petugas : namanya siapa ?
  • bagas           : bagas
  • pak petugas : ow , bagas bisa nyanyi ga ?
  • bagas           : ga bisa *xixixi .. padahal barusan kan nyanyi
  • pak petugas : bagas pinter ga ?
  • bagas           : pinter dong ^_^

Setelah percakapan ini baru mulai proses interview dan foto. So far ga ada pertanyaan , apa karena bawa anak juga kali ya, atau karena saya melakukan perpanjangan passport  .. hihi . Jadi yang ditanya cuma “anaknya bikin passport baru ya Bu” . Udah deh . Langsung foto untuk bagas dulu .. ini nih yang lama, karena anak kecil klo foto kan susah ya, apalagi bagas baru sebentar liat kamera, meleng ke yang lain. Belum lagi ga boleh tampak gigi .. ada kali 4-5 take foto. Akhirnya emaknya yang nyerah, udah pak .. yang itu udah lumayan bagus kok potonya .. hahaha. Terakhir dikonfirmasi ulang , disuruh liat data di web apakah data sudah benar , nama, alamat, tanggal lahir, dll. Kemudian dikasih lembar pengambilan passport untuk diambil tanggal 30 Januari 2015 jam 1 siang .. yeay .. lirik jam tangan udah jam 9.45 . Ga berasa 1 jam 15 menit, cepat juga prosesnya .. Dulu waktu bikin passport pertama kali .. lamaaaa banget sampai cuti kerja. Untuk kali ini engga dong, langsung nguaacir ke kantor yippie

@@@

Review untuk kantor “unit layanan wilayah II Jaksel”  Karang Tengah

  • petugasnya alhamdulillah dapat yang welcome , tapi ketika melirik petugas yang non-online agak galak :p, karena saat itu lagi marah2 sama orang yang udah ambil antrian dari pagi tapi ketika dipanggil ga nongol-nongol
  • proses pemeriksaan dokumen perorangan berjalan dengan cepat  dan petugasnya mau ngajak becanda
  • petugas bagian interview dan foto orangnya welcome dengan anak2, walaupun ada juga yang cuek🙂
  • lokasi strategis dan gampang ditempuh, diruko-ruko .. ada acehardware dan tempat makan
  • ga terlihat muka-muka calo , ee apa saya yang ga aware yak :p

Minusnya kantor “unit layanan wilayah II Jaksel”  Karang Tengah 

  • kantornya kecil bgt  #beda sama imigrasi jaksel yang warung buncit
  • tidak ada pelayanan fotocopy dan pembelian matrai , tapi untung ada snappy seberangnya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: